Pelir and cipap my

Aku terus menerima pelawaanya dan kami keluar menonton wayang dan makan-makan di sebuah restoran terkenal dengan nasi lemak di Kampung Baru.Tanpa kami sedari, jam telah menunjukkan pukul 12.58 malam dan kami pun mengambil keputusan untuk balik semula ke kolej.Oleh kerana kami dari satu kampung maka Johan adalah kenalan terapat aku di universiti kerana aku masih tidak berapa mengenali rakan-rakan yang lain.Perhubungan kami terus mesra dan kami saling bersama-sama mentelaah pelajaran di perpustakaan.3 tahun lepas setelah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam STPM, aku telah ditawarkan tempat ke salah sebuah IPTA di Kuala Lumpur.Tak perlulah aku menyebut dimana sekadar cukup aku menyatakan bahawa universiti yang aku masuk itu adalah antara yang terulung di Malaysia.Johan sebaliknya amat khusyuk melayan cerita Pak Amid. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan terus keluar dengan agak pantas. Entah dengan tiba-tiba pemandangan kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah hilang termasuk tuannya sekali. Pakaianku disamping Johan yang masih tidak sedarkan diri. Aku cuba membisikkan pada Johan yang kami sudah agak jauh dari tujuan sebenar. Aku perhatikan Johan agak terkejut namun tidak berbuat apa-apa.

pelir and cipap my-22pelir and cipap my-41

Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan tidak mampu berbuat apa-apa, Pak Amid telah masuk kedalam teksi. Pak Amid perlahan-lahan membongkok dan mencium indah ku. Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam ini dalam seumur hidupku. Mulanya di mengetuk di sekeliling indahku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan pelirnya kedalam lubangku. Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Pak Amid menarik perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap didepanku. .terpancut cecair mani dari pelirnya keseluruh muka dan dadaku.

Dalam kampungku hanya ada lebih kurang 200 orang sahaja dan kami hampir saling kenal mengenali antara satu sama lain.

Aku sememangnya agak terkenal dikampungku kerana dalam ramai-ramai anak dara di kampung, akulah yang antara terlawa.

Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan dalam suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur.

Ayah ku seorang Imam surau kampung manakala emak ku pula adalah seorang suri rumah yang mengajar mengaji Al Quran di rumah dan madrasah kampung.

Leave a Reply